if99.net

IF99 ITB

Adakah enkripsi yang tidak mungkin dipecahkan?

without comments

Ada banyak sekali jenis algoritma enkripsi yang ada, mulai dari yang paling sederhana sejak jaman kaisar Romawi Caesar, sampai yang paling modern dan canggih yang digunakan di sistem pertahanan negara. Namun pertanyaannya, adakah enkripsi yang tidak bisa dipecahkan, atau bahasa kerennya “unbreakable encryption” ?

Model Serangan (Attack Model)

Ada beberapa asumsi dalam model serangan dalam bahasan ini, kita asumsikan penyerang memiliki kemampuan di bawah ini:

  • Mari kita asumsikan penyerang memiliki semua informasi tentang algoritma dan cara melakukan enkripsi dan dekripsi, artinya ini adalah algoritma terbuka, bukan algoritma yang rahasia.
  • Kita juga asumsikan bahwa penyerang memiliki kekuatan komputasi yang tak terbatas, komputer super yang terkuat sejagat raya ada dalam genggamannya.

Dengan kemampuan seperti di atas, penyerang diberikan sebuah teks sandi (ciphertext), yang akan dipecahkan menjadi teks terang (plaintext).

Adakah algoritma enkripsi yang tidak mungkin dipecahkan dalam kerangka model serangan seperti di atas?

OTP (One-Time Pad)

Jawabannya ada, perkenalkan, One Time Pad. Ini adalah satu-satunya algoritma enkripsi yang secara matematis terbukti tidak mungkin dipecahkan, bahkan bila penyerang memiliki kemampuan komputasi tak terbatas sekalipun.

Sakti sekali bukan, mari kari kita bedah satu per satu kenapa OTP ini bisa sesakti ini.

Algoritma Sederhana Ekslusif-OR (XOR)

Algoritma OTP sangat sederhana, bisa diimplementasikan dengan menggunakan operasi XOR saja, jadi algoritma enkripsi dan algoritma dekripsi tidak ada bedanya, semua menggunakan operasi yang sama.

Kita bisa lihat dari tabel operasi XOR di level bit di tabel berikut ini.

ABA XOR B
000
011
101
110

Dari tabel tersebut kita bisa melihat bahwa hasil operasi XOR bisa dikembalikan seperti semula dengan melakukan XOR yang sama sekali lagi.

Enkripsi: plaintext XOR kunci = ciphertext

Dekripsi: ciphertext XOR kunci = plaintext

Algoritma ini sangat sederhana, dalam python bisa diimplementasikan hanya dalam satu baris berikut:

"".join([chr(ord(a) ^ ord(b)) for a,b in zip(text_in,key)])

Kenapa operasi sesederhana XOR bisa membuat algoritma yang tidak mungkin dipecahkan?

Kunci rahasia

Syarat utama operasi sesederhana XOR bisa menjadi algoritma enkripsi tak terkalahkan adalah penggunaan kunci rahasia yang acak sempurna (truly random), selain itu kunci harus memenuhi syarat-syarat berikut ini:

  • Panjang kunci harus sama dengan panjang pesan, tidak boleh kurang satu bit pun karena setiap bit dari pesan akan di-XOR dengan setiap bit dari kunci.
  • Kunci hanya boleh digunakan satu kali, kunci yang sama tidak boleh digunakan lagi untuk pesan yang lain. Maaf buat aktivis lingkungan, reuse and recycle kunci dilarang keras disini.
  • Kunci harus acak sempurna (truly random). Ini sangat penting, kunci harus dibuat seacak mungkin dan tidak bisa ditebak. Bila kunci bisa ditebak, walau hanya sebagian saja, keamanan pesan akan terancam.
  • Terakhir, tentu saja kuncinya harus benar-benar dijaga kerahasiaannya, kalau sampai bocor ya sudah selesai semua.

Dengan kunci semacam ini, walaupun penyerang mengetahui algoritma enkripsi/dekripsinya, penyerang tidak bisa mendapatkan plaintext sekalipun dengan kemampuan komputasi tak terbatas.

Mencoba semua kunci adalah sia-sia

Mencoba semua kemungkinan kunci adalah satu-satunya hal yang bisa dilakukan penyerang, dan itu tidak akan menghasilkan apa-apa.

Pertama, mencoba semua kemungkinan kunci membutuhkan waktu yang sangat lama. Sebuah pesan pendek 16 karakter string, semisal, “HALO APA KABARMU”, panjang kuncinya adalah 16×8 = 128 bit.

Ada sebanyak 2^128 kemungkinan kunci, yaitu 2 x 2 x 2 x 2 sebanyak 128 kali = 3.4028237 x 10^38, atau kurang lebih bisa ditulis sebagai “34” diikuti dengan 37 angka 0 dibelakangnya. Ini jumlah yang sangat besar, membutuhkan milyaran tahun untuk mencoba satu per satu semuanya. Ingat ini hanya untuk pesan sangat pendek 16 karakter.

Kedua, sesuai asumsi, penyerang memiliki kemampuan komputasi tak terbatas, anggaplah penyerang dapat mencoba semua kemungkinan kunci dalam waktu sangat singkat, tidak perlu milyaran tahun, penyerang tetap tidak akan mendapatkan pesan aslinya. Lho kok bisa?

Perhatikan kode python berikut ini. Pesan aslinya adalah “SERANG”, dengan kunci “XASDVF”, akan mengasilkan pesan sandi sebuah string ‘\x0b\x04\x01\x05\x18\x01’ sesuai tabel di bawah ini.

InputKunciinput XOR kunci
‘S’‘X’\x0b
‘E’‘A’\x04
‘R’‘S’\x01
‘A’‘D’\x05
‘N’‘V’\x18
‘G’‘F’\x01
>>> text_in = "SERANG"
>>> key = "XASDVF"
>>> text_out = "".join([chr(ord(a) ^ ord(b)) for a,b in zip(text_in,key)])
>>> text_out
'\x0b\x04\x01\x05\x18\x01'

Bila menggunakan kunci yang benar “XASDVF”, kita bisa mengembalikan teks sandi tersebut menjadi teks semula yaitu “SERANG”.

Input Kunciinput XOR kunci
\x0b‘X’‘S’
\x04‘A’‘E’
\x01‘S’‘R’
\x05‘D’‘A’
\x18‘V’‘N’
\x01‘F’‘G’
>>> text_in ='\x0b\x04\x01\x05\x18\x01'
>>> key = "XASDVF"
>>> text_out = "".join([chr(ord(a) ^ ord(b)) for a,b in zip(text_in,key)])
>>> text_out
'SERANG'

Namun karena penyerang tidak mengetahui kunci yang benar, dia akan mencoba semua kemungkinan kunci, string 6 karakter. Perhatikan di bawah ini, penyerang mencoba dekripsi dengan kunci “FQOAMS”, ternyata menghasilkan pesan “MUNDUR”, padahal pesan aslinya adalah “SERANG”.

>>> text_in ='\x0b\x04\x01\x05\x18\x01'
>>> key = 'FQOAMS'
>>> text_out = "".join([chr(ord(a) ^ ord(b)) for a,b in zip(text_in,key)])
>>> text_out
'MUNDUR'

Dengan kunci yang lain lagi “XM@BY0”, penyerang mendapatkan pesan yang berbeda yaitu “SIAGA1”.

>>> text_in ='\x0b\x04\x01\x05\x18\x01'
>>> key = 'XM@BY0'
>>> text_out = "".join([chr(ord(a) ^ ord(b)) for a,b in zip(text_in,key)])
>>> text_out
'SIAGA1'

Anggaplah suatu saat setelah mencoba banyak kunci lainnya, dengan keberuntungan yang tinggi, penyerang mencoba kunci “XASDVF” (ini kunci yang benar), dan mendapatkan pesan “SERANG”.

Sampai disini penyerang mulai kebingungan, pesan aslinya “SERANG”, “MUNDUR” atau “SIAGA1” ?

Kerahasiaan sempurna (Perfect Secrecy)

Penyerang memang bisa mencoba semua kemungkinan kunci, tapi setiap kemungkinan kunci itu akan menghasilkan pesan dekripsi yang berbeda-beda. Ini sama saja dengan penyerang menghasilkan pesan dekripsi dari semua kemungkinan string 6 karakter termasuk “MAKAN_”, “MINUM_”, “TIDUR_” dengan segala variasi huruf besar, huruf kecil, angka dan karakter khusus.

Penyerang tidak akan bisa mengetahui dengan pasti, dari semua string dekripsi tersebut, mana pesan aslinya, karena semua kemungkinan pesan dekripsi yang dihasilkan mempunyai peluang yang sama sebagai pesan yang asli. Kondisi inilah yang disebut dengan “perfect secrecy” oleh Claude Shannon, bapak informasi teori.

Jadi selama syarat-syarat kunci dipenuhi, OTP tidak mungkin dipecahkan. Penyerang hanya tahu panjang pesan saja, tidak mungkin mengetahui apa pesan aslinya, ini lah yang membuat OTP dijuluki sebagai “unbreakable encryption”.

Written by Rizki Wicaksono

July 20th, 2020 at 2:15 am

Posted in Cryptography

Puncak Corona yang Belum Kelihatan Juga

without comments

Kalau puncak gunung biasanya mudah dilihat. Semakin kita mendaki gunung, semakin tampak puncaknya. Tapi tidak untuk kurva kasus virus corona di Indonesia. Setiap hari pertumbuhan kasus positif COVID-19 bukannya berkurang, tetapi terus bertambah.  Hari ini saja misalnya, jumlah kasus kasus corona rekor luar biasa, yaitu  2.657 orang, padahal sebelumnya hanya bertambah 1000-an.

Maka,  yang kita lihat saat ini adalah kurva corona di Indonesia terus mendaki, menanjak naik, melaju menuju puncak, namun masalahnya puncaknya tetap belum kelihatan juga, tidak bisa diprediksi kapan ketemu titik puncak tersebut.

indonesia

Kondisi berbeda terjadi di negara tetangga. Malaysia dan Singapura sudah turun kurvanya, bahkan di Malaysia kasus corona sudah hampir berakhir.

Malaysia

Masyarakat kita tidak disiplin. Anjuran memakai masker dan menjaga jarak tidak dipatuhi. Orang-orang tetap saja berkeliaran di ruang terbuka tanpa menggunakan masker, tetap berkerumun, tetap antri tanpa menjaga jarak. Ada atau tidak ada PSBB sama saja kondisinya. Jalanan tetap ramai, pasar tetap ramai. Berakhirnya PSBB dianggap sebagai sebuah euforia, kebebasan setelah lama dikurung di rumah. Aktivitas kembali seperti biasa. New normal sama seperti normal. Tidak ada yang berbeda.

Di sisi lain Pemerintah sendiri merasa gamang. Apakah ekonomi yang mau didahulukan atau kesehatan?  Meneruskan PSBB, karantina wilayah, atau apapun namanya bisa melumpuhkan ekonomi. Ini bisa berbahaya karena membuat krisis multidimensi yang luar biasa. Akhirnya diambil jalan tengah. Istilahnya mari berdamai dengan corona.  Silakan bekerja kembali namun tetap menjalankan protokol: pakai masker dan jaga jarak. Ceritanya balik lagi ke kondisi ketidakdisiplinan yang diceritakan di atas.

Maka, yang dapat kita lakukan saat ini adalah menjaga diri dan keluarga masing-masing. Jaga keshatan, jaga imun tubuh agar tetap kuat, keluar rumah hanya jika perlu. Pakai masker, selalu jaga jarak dengan orang lain. Puncak corona masih jauh.

Written by rinaldimunir

July 9th, 2020 at 8:30 pm

Posted in Indonesiaku

Rendang Gordon Ramsay

without comments

Beberapa hari yang lalu saluran National Geographic menayangkan program televisi yang menjadi perbincangan warganet. Program televisi bertajuk Uncharted itu menampilkan eksplorasi seorang master chef terkenal, Gordon Ramsay, menjelajahi kuliner di Sumatera Barat, khususnya memasak randang (rendang) di negeri asal rendang itu sendiri, yaitu Minangkabau (Sumatera Barat). Mengapa rendang, ya karena rendang sudah dinobatkan oleh CNN menjadi makanan paling favorit nomor satu di dunia.

Sangat menarik melihat Gordon Ramsay memasak rendang, mulai dari dia terjun ke pasar tradisional membeli aneka bumbu randang, mencari daging sapi yang enak, hingga memasak langsung di lembah Ngarai Sianok dibawah bimbingan William Wongso.

2020_05_29_96468_1590758157._large

Tetapi setelah saya  melihat apa yang dia masak dan yang dia cicipi menurut saya itu bukanlah rendang, tetapi baru berupa kalio (atau kalio rendang). Kalio adalah rendang yang setengah jadi, berwarna coklat, dan masih basah (berminyak). Kalio itulah yang umum disediakan di restoran padang di Jawa, dan kebanyakan orang (yang bukan orang Minang) menyebutnya sebagai rendang, padahal itu bukanlah rendang.

Ini namanya kalio, belum menjadi rendang

Disebut rendang adalah jika ia sudah berwarna hitam atau coklat kehitaman dan agak kering. Untuk mencapai tahap rendang ini diperlukan waktu memasak selama 8 jam. Rendang yang  dihasilkan akan awet selama satu bulan.

Inilah rendang

Meskipun demikian, tidak ada “keharusan” memasak rendang sampai berwarna hitam dan kering seperri gambar di atas, tergantung selera masing-masing. Anda bisa berhenti sampai tahap kalio yang rasanya creamy, atau menyimpannya dulu di lemari es, lalu memasaknya kembali selama beberapa jam hingga menghasilkan rendang.

Lalu, mengapa umumnya rumah makan padang di pulau Jawa dan di daerah lain menyajikan rendang dalam bentuk kalio? Itu tentu saja karena alasan praktis, sebab seperti yang disebutkan di atas, memasak rendang membutuhkan waktu yang lama. Di Sumatera Barat sendiri umumnya rendang yang dijual di rumah makan jarang berupa kalio, minimal sudah berwarna coklat kehitaman dan tidak basah.

Demikianlah perbedaan antara kalio dan rendang.

Written by rinaldimunir

July 2nd, 2020 at 3:15 pm

Sidang Tugas Akhir Mahasiswa Angkatan Corona

without comments

Mahasiswa yang lulus sidang skripsi/tugas akhir (TA) dan disiwisuda saat pandemi wabah masih berlangsung mungkin dapat disebut angkatan corona. Mereka sidang TA secara daring dan wisuda secara daring pula. Hal ini karena kampus-kampus ditutup, pertemuan tatap muka ditiadakan, dan semua aktivitas akademik dilakukan secara daring gegara wabah virus corona. Mahasiswa dan dosen tetap berada di tempat tinggalnya masing-masing. Semua terhubung secara virtual. Kuliah , seminar, sidang, rapat, dan wisuda dilakukan secara virtual.

Sebelum ini kita sudah merasa nyaman semua aktivitas dilakukan dengan bertemu secara fisik, namun semua berubah setelah negara api menyerang…eh salah, setelah virus corona menyerang. ?

Untung zaman modern ini ada internet sehingga semua kegiatan akademik, termasuk sidang TA, tetap bisa berjalan sebagaimana biasa. Soal apakah efektif atau tidak, itu soal lain.

Saya akan menceritakan pengalaman saya melakukan sidang tugas akhir, tesis, dan disertasi mahasiswa secara daring. Jika secara luring (offline) sidang dilakukan di dalam ruangan tertutup, dihadiri oleh mahasiswa yang disidang, dosen penguji, dan dosen pembimbing, maka secara virtual sidang dilakukan di dalam sebuah meeting room virtual yang dibuat (create) terlebih dahulu menggunakan aplikasi video conference seperti Zoom atau Google Meet (kami menggunakan Google Meet dengan pertimbangan lebih “murah” dan  fleksibel dibandingkan Zoom). Waktu dan tanggal sidang pun sudah ditetapkan dengan menggunakan aplikasi Calender di Google.

Dosen dan mahasiswa bertemu di ruang virtual ini. Tautan (link) ke meeting room sudah dibagikan jauh-jauh hari kepada dosen pembimbing, dosen penguji, dan mahasiswa melalui surel. Saat waktu sidang tiba, klik tautan tersebut untuk join dan ruang sidang pun muncul di layar komputer menghadirkan semua peserta sidang (dosen dan mahasiswa). Bagi dosen yang tidak ingin wajahnya ditampilkan maka kamera di komputernya bisa dimatikan.

sidang1

Tatacara sidang TA secara virtual dilakukan persis sama seperti sidang secara luring. Ada pembukaan, presentasi dari mahasiswa, tanya jawab dari dosen penguji, penilaian hasil sidang secara tertutup, dan pembacaan hasil sidang. Sesi penilaian secara tertutup oleh dosen penguji dan pembimbing dilakukan dengan cara meminta mahasiswa meninggalkan (left) meeting room virtual untuk kemudian dipanggil lagi (melalui whatsapp) dan disuruh join video conference kembali setelah sesi penilaian tertutup selesai. Hal ini persis seperti pada sidang secara luring, mahasiswa diminta keluar ruang sidang, lalu kemudian dipanggil masuk kembali untuk mendengarkan pembacaan hasil sidang. Proses sidang dapat direkam (REC) jika sewaktu-waktu dibutuhkan untuk melihat kembali pelaksanaan sidang.

sidang2

(Keterangan gambar: Dua buah skrinsut yang saya tampilkan di bawah ini adalah dua orang mahasiswa saya yang sidang TA. Posisinya sedang berada di Singaraja (Bali), satu lagi di Medan, sedangkan dosen pembimbing dan dosen penguji berada di rumahnya Bandung).

Lalu, bagaimana pengisian form penilaian sidang yang biasanya pada sidang secara luring menggunakan form kertas? Mudah saja. Semua form penilaian dan beriata acara sidang diubah formatnya menjadi format digital  menggunakan aplikasi Google Form yang dapat diakses secara daring pula. Dosen pembimbing dan penguji tinggal mengisi form tersebut dari komputernya masing-masing. Berita acara sidang yang berisi catatan perbaikan dikirim secara otomatis ke surel mahasiswa.

Bagaimana dengan naskah TA mahasiswa, apakah perlu dikirim ke rumah dosen dalam bentuk hard copy atau soft copy-nya dikirim melalui surel? Tidak perlu. Merepotkan saja. Semua naskah TA mahasiswa yang sidang pada periode ini disimpan di dalam Google Drive. Dosen cukup mengklik tautan Google Drive yang berisi soft copy TA tersebut, tinggal diunduh atau cukup dibaca saja.

Lihat, semua proses, baik sebelum dan selama pelaksanaan sidang, dilakukan secara daring, tanpa kertas (paperless), dan sangat mangkus (efisien). Aplikasi yang disediakan Google sangat bermanfaat, mulai dari aplikasi Calender untuk menetapkan waktu sidang, Google Form untuk membuat form penilaian, Google Meet untuk melakukan video conferebce, dan Google Drive untuk menyimpan dokumen TA.

Ke depan, meskipun pandemi corona nanti sudah berakhir dan aktifitas temu fisik kembali berjalan, saya pikir sidang secara daring ini akan menjadi model yang dapat diteruskan. Dosen dan mahasiswa tidak perlu hadir di kampus. Semua form dan dokumen tersedia secara daring. Tatacara sidangnya sama seperti sidang secara luring.

Memang semua orang di dalam sidang  tidak hadir secara fisik, tetapi secara virtual saja.  Apalah bedanya. Jauh secara fisik, namun tetap berdekatan secara niskala.

Selama sidang secara virtual saya tidak harus berada di depan laptop terus menerus. Saya bisa pergi sebentar ke dapur mengambil kudapan, membuat minuman, atau menengok anak di dalam kamarnya, lalu balik lagi ke meja laptop mendengarkan mahasiswa presentasi atau dicecar pertanyaan oleh dosen penguji. Sersan. Serius tapi santai.  ?

Written by rinaldimunir

June 18th, 2020 at 8:56 pm

George Floyd dan Teringat Khutbah Rasulullah di Arafah

without comments

Hari-hari ini negara Amerika Serikat dilanda aksi gelombang unjuk rasa besar-besaran di seluruh negara bagian setelah tewasnya warga kulit hitam bernama George Floyd. pada tanggal 25 Mei 2020. George Floyd, seorang lelaki Afrika-Amerika, tewas setelah seorang polisi Minneapolis berkulit putih Derek Chauvin menginjak dengan lutut di leher Floyd selama setidaknya tujuh menit.

74-persen-warga-as-nilai-kematian-george-floyd-berakar-masalah-ketidakadilan-rasial

Dalam video-video yang dikirim ke grup media sosial aksi runjuk berubah menjadi aksi kerusuhan, pembakaran, dan aksi penjarahan toko-toko dan supermarket. Situasi di Amerika berubah menjadi chaos.  Masyarakat Amerika menumpahkan kemarahannya atas aksi rasisme yang tidak pernah kunjung berhenti sejak negara itu berdiri, terutama menimpa warga kulit hitam dan kulit berwarna lainnya.

Rasisme  sudah lama berlangsung di banyak negara, tidak hanya di Amerika saja. Rasisme, terkadang disebut juga rasialisme, memandang ras tertentu lebih superior dan memiliki hak untuk mengatur ras yang lainnya. Misalnya bangsa kulit putih memandang lebih superior dari bangsa kulit hitam, bangsa Yahudi merasa lebih unggul dari bangsa lain. Meskipun dunia sudah modern namun tindakan-tindakan merendahkan orang lain karena perbedaan biologis yang melekat pada diri orang lain masih berlangsung hingga saat ini.

Berkaca dari kasus George Floyd di AS, 1400 tahun yang lalu Nabi Muhammad SAW telah mengajarkan kepada ummat manusia bahwa kemuliaan manusia di hadapan Allah SWT hanya dilihat dari ketaqwaannya, bukan dari sisi ras, warna kulit, suku, maupun atribut identitas lainnya seperti harta, kecantikan, dan sebagainya.

Dalam khutbah terakhir Rasulullah saat wukuf di Padang Arafah tanggal 9 Zulhijjah tahun 10 H (atau tahun 632 M), Rasulullah melarang keras segala bentuk rasisme. Beliau mengatakan bahwa semua manusia berasal dari Adam dan Hawa, orang Arab tidak memiliki keunggulan dibandingkan orang non-Arab, orang non-Arab tidak memiliki keunggulan dibandingkan orang Arab. Begitu pula orang kulit putih tidak memiliki kelebihan dibandingkan orang kulit hitam, demikian pula sebaiknya. Orang yang lebih mulia di sisi Allah dinilai adalah orang yang paling bertaqwa.

Berikut kutipan dari khutbah Rasulullah yang bunyinya kira-kira sebagai berikut:

Wahai manusia, Tuhanmu hanyalah satu dan asalmu juga satu. Kamu semua berasal dari Adam, dan Adam berasal dari tanah. Keturunan, warna kulit, bangsa tidak menyebabkan seseorang lebih baik daripada yang lain. Orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah yang paling takwa. Orang Arab tidak lebih mulia daripada yang bukan Arab, sebaliknya orang bukan Arab tidak lebih mulia daripada orang Arab. Begitu pula orang kulit berwarna dengan orang kulit hitam dan sebaliknya orang kulit hitam dengan orang kulit berwarna, kecuali karena takwanya.”

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad:

Wahai sekalian umat manusia, ketahuilah sesungguhnya Tuhanmu satu (esa). Nenek moyangmu juga satu. Ketahuilah, tidak ada kelebihan bangsa Arab terhadap bangsa selain Arab (Ajam), dan tidak ada kelebihan bangsa lain (Ajam) terhadap bangsa Arab. Tidak ada kelebihan orang yang berkulit merah (puith) terhadap yang berkulit hitam, tidak ada kelebihan yang berkulit hitam dengan yang berkulit merah (putih), kecuali dengan taqwanya”. (HR. Ahmad, 22978).

Dalam surat Al-Hujarat Allah SWT berfirman bahwa manusia diciptakan bersuku-suku dan berbangsa-bangsa bukan untuk saling bermusuhan, tetapi untuk saling mengenal. Orang yang paling mulai di sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa:

“Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakanmu dari seorang pria dan wanita, dan menjadikanmu berbagai bangsa dan suku agar saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantaramu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa, sesungguhnya Allah Maha Tahu lagi waspada” (QS. al-Hujarat,49: 13).

Malcolm X, seorang pemimpin warga kulit hitam Amerika yang berjuang melawan rasisme di Amerika pada tahun 1950-an dan 1960-an, pada bulan April 1964 menunaikan ibadah haji pada tahun 1964.  Malcolm X yang bernama asli Malik El-Shabazz berteman baik dengan pendeta Martin Luther King, Jr.  Di Tanah Suci Mekah dia mendapatkan pengalaman luar biasa yang belum pernah dia rasakan di Amerika.  Ia terkejut dengan kesetaraan manusia di Tanah Suci.  Jamaah haji dengan beragam warna kulit dan ras datang dari segala penjuru bumi. Mereka duduk, makan bersama-sama, dan beribadah bersama-sama tanpa ada perbedaan.

Dari tanah suci Makkah Malcolm X menulis sepucuk surat kepada para sahabatnya di Harlem, New York. Berikut ini adalah isi surat itu, seperti dikutip dari sini:

“Belum pernah saya menyaksikan keramahtamahan yang tulus dan semangat persaudaraan yang luar biasa seperti yang ditunjukkan oleh orang-orang dari semua warna kulit dan ras di sini, di Tanah Suci ini yang merupakan rumah Abraham (‘alaihi salam), Muhammad (?) dan semua Nabi Suci lainnya. Selama sepekan ini, saya tak bisa berkata sepatah kata pun karena terpesona oleh keanggunan orang-orang dari semua warna kulit yang tampak di sekitar saya.”

“Saya telah diberkahi untuk mengunjungi Kota Suci Makkah. Saya mengelilingi Ka’bah (tujuh kali), dipimpin oleh seorang Mutawaf muda bernama Muhammad. Saya minum air dari sumur Zam Zam. Saya berlari tujuh kali antara bukit Al-Safa dan Al-Marwah. Saya berdoa di kota kuno Mina, dan saya berdoa di Gunung Arafat.”

“Ada puluhan ribu peziarah dari seluruh dunia. Mereka berasal dari semua warna kulit, dari yang pirang bermata biru hingga orang Afrika berkulit hitam. Tapi kami semua menunaikan ritual yang sama, menunjukkan semangat persatuan dan persaudaraan. Hal ini membuat saya percaya bahwa tidak akan pernah ada perbedaan antara yang putih dan yang bukan putih.”

“Amerika perlu memahami Islam, karena ia adalah satu-satunya agama yang menghapus masalah ras dari masyarakat. Sepanjang perjalanan saya di dunia Muslim, saya telah bertemu, berbicara, dan bahkan makan bersama orang-orang yang di Amerika dianggap kulit putih – namun perilaku kulit putih (yang biasanya terlihat di Amerika) terhapus dari pikiran mereka oleh ajaran Islam. Saya belum pernah melihat persaudaraan yang tulus dan sejati ditunjukkan oleh semua warna kulit seperti yang saya saksikan di Tanah Suci.”

“Anda mungkin terkejut dengan kata-kata yang datang dari saya. Namun selama perjalanan ini, apa yang saya lihat dan alami, membuat saya harus menata ulang banyak pola pikir yang sebelumnya saya pegang, dan membuang beberapa kesimpulan saya sebelumnya. Hal tidak terlalu sulit bagi saya. Terlepas dari keyakinan saya, saya selalu menjadi orang yang mencoba menghadapi fakta, dan menerima kenyataan hidup sebagai pengalaman dan pengetahuan baru. Saya selalu tetap berpikiran terbuka agar bisa mendapat kelenturan yang harus berjalan seiring dengan setiap bentuk pencarian demi kebenaran.”

“Selama sebelas hari di dunia Muslim ini, saya makan dari piring yang sama, minum dari gelas yang sama, dan tidur di alas yang sama – sembari berdoa kepada Tuhan yang sama – bersama dengan seluruh Muslim, yang matanya paling biru dari yang biru, yang rambutnya paling pirang dari yang pirang, dan yang kulitnya paling putih dari yang putih. Dalam setiap kata dan perbuatan Muslim kulit putih, saya merasakan ketulusan yang sama dengan apa yang saya rasakan di antara Muslim Afrika kulit hitam dari Nigeria, Sudan dan Ghana.”

“Kami benar-benar sama (bersaudara) – karena kepercayaan mereka pada satu Tuhan telah menghilangkan dominasi kulit putih dari pikiran mereka, perilaku mereka, dan dari sikap mereka.”

“Dari gambaran ini, saya pikir mungkin jika orang kulit putih Amerika dapat menerima Keesaan Tuhan, maka mungkin juga, mereka dapat menerima kenyataan bahwa manusia itu sama – sehingga mereka tidak akan lagi menilai, menghalangi dan menyakiti orang lain karena perbedaan warna kulit.”

“Dengan rasisme yang menjangkiti Amerika seperti kanker yang tidak dapat disembuhkan, hati orang kulit putih ‘Kristen’ harus lebih menerima solusi yang telah terbukti menyelesaikan masalah destruktif seperti itu. Mungkin ini saatnya menyelamatkan Amerika dari bencana yang akan segera terjadi – kehancuran yang disebabkan oleh rasisme yang digaungkan Jerman namun akhirnya meluluhlantakkan bangsa itu sendiri.”

“Setiap jam di sini, di Tanah Suci memungkinkan saya untuk mendapatkan wawasan spiritual yang lebih besar tentang apa yang terjadi di Amerika antara hitam dan putih. Negro Amerika tidak pernah dapat disalahkan karena permusuhan rasial – mereka hanya bereaksi terhadap empat ratus tahun rasisme kulit putih Amerika. Namun ketika rasisme mengarahkan Amerika ke jalan bunuh diri, saya percaya, dari pengalaman yang saya miliki dengan mereka, bahwa kulit putih dari generasi muda, di perguruan tinggi dan universitas, akan melihat catatan di dinding dan banyak dari mereka akan beralih ke jalan spiritual kebenaran – satu-satunya cara yang tersisa bagi Amerika untuk mencegah bencana akibat rasisme.”

“Belum pernah saya merasa sangat terhormat. Tidak pernah saya dibuat merasa lebih rendah hati dan tak ada artinya. Siapa yang akan percaya pada keberkahan yang dianugerahkan pada seorang Negro Amerika? Beberapa malam yang lalu seorang pria – yang di Amerika disebut kulit putih – yang merupakan diplomat PBB, seorang duta besar dan pendamping raja, memberikan kamar hotel dan tempat tidurnya untukku. Saya bahkan tidak pernah terpikir untuk bermimpi akan menerima penghargaan seperti itu – penghargaan yang di Amerika hanya akan diberikan kepada seorang raja – bukan seorang Negro.”

“Segala puji bagi Allah (?), Tuhan semesta alam.”

“Salam hormat,”

“Haji Malik El-Shabazz (Malcolm X)”

Demikianlah, Nabi Muhammad mendorong manusia untuk berjuang melawan rasisme. Rasisme merupakan sumber penyebab kesombongan di dalam diri manusia. Saat dunia semakin beragam dan saling berhubungan, sangat penting bagi kita untuk mengikuti ajaran Nabi Muhammad SAW tentang kesetaraan tentang kesetaraan dan keadilan di antara umat manusia. Tidak ada manusia yang merasa lebih baik dari manusia lainnya hanya karena perbedaan ras, etnik, maupun atribut fisik lainnya. Semua sama di hadapan Allah SWT, karena Allah yang menciptakan semua manusia. Yang membedakan manusia di hadapan Allahnya hanya dari segi iman taqwa saja.

 

Written by rinaldimunir

June 6th, 2020 at 2:47 pm

Posted in Agama,Dunia oh Dunia

Kolaps dan Booming Akibat Corona

without comments

Ini masih cerita kesedihan tentang wabah virus corona. Tadi saya membaca berita bahwa maskapai Thai Airways di Thailand dinyatakan bangkrut karena sudah tidak mampu membayar utang-utang yang menumpuk dan semakin terpuruk ketika pandemi corona melanda dunia. Pandemi corona telah memaksa Thai Airways menghentikan penerbangannya karena orang-orang menunda bepergian atau karena banyak negara menutup kunjungan warga asing masuk ke negaranya. Saya pernah naik Thai Airways ketika dulu ke Bangkok. Maskapai ini pelayanannya sangat bagus, malah menurut saya lebih bagus daripada Garuda. Garuda Indonesia pun tampaknya juga sudah mulai oleng, apalagi tahun ini ibadah umrah haji dibatalkan, padahal membawa jamaah haji dan umrah ke Tanah Suci merupakan sumber pendapatan yang sangat besar bagi Garuda. Apakah Garuda akan menyusul nasib Thai Airways? Wallahu alam.

Tidak hanya Thai Airways yang kolaps. Berbagai maskapai dunia yang terkenal seperti Emirates, Etihad, Cathay Pacific, Singapore Airlines, dan lain-lain juga bertumbangan. Kasus Thai Airways adalah sebuah contoh betapa wabah virus corona mampu melumpuhkan berbagai sendi kehidupan manusia di bumi, salah satunya melumpuhkan dunia usaha dan bisnis. Jutaan orang kehilangan pekerjaan dan penghasilan karena perusahaan tempatnya bekerja tutup, kolaps, hingga bangkrut.

Dunia penerbangan adalah salah satu yang terkena dampak parah corona. Namun, efek dominonya luar biasa ke dunia perhotelan dan pariwisata. Hotel-hotel tutup karena tidak ada tamu. Dunia pariwisata ambruk karena tidak ada pengunjung. Usaha travel dan transportasi juga bangkrut karena tidak ada orang yang melakukan perjalanan. Mal dan usaha retail non makanan tutup. Restoran dan cafe anjlok karena orang-orang menghindari kerumunan, hanya boleh layanan makanan take away. Bisnis catering ambruk karena resepsi pernikahan dilarang. Masih banyak lagi dunia usaha yang mengalami kebangkrutan atau kolaps sejak pandemi corona, antara lain dunia hiburan (bioskop, panggung musik, atraksi),  otomotif, persewaan kantor, MICE (Meeting, Incentive, Convention, and Exhibition), dan lain-lain.

Meskipun ada sebagian dunia usaha yang terpuruk, namun sebaliknya beberapa bisnis malah mengalami booming saat pandemi corona.  Bisnis yang tumbuh dan berkembang itu adalah bisnis e-commerce (perdagangan online melalui internet), webinar (seminar secara online), online training seperti Ruang Guru,  aplikasi video conference (Zoom, Webex), telekomunikasi, jasa logistik dan kurir (pengiriman barang), layanan internet dan televisi berbayar seperti Indihome/Netflix, remote working, home entertainment, peralatan medis dan APD (alat pelindung diri), telemedicine, sekolah online, dan lain.

Pandemi corona tidak tahu kapan berakhirnya. Mungkin durasinya akan berlangsung selama satu sampai dua tahun ke depan. Selama vaksinnya belum ditemukan, maka dunia usaha dan bisnis akan terus gonjang-ganjing.

Usaha dan bisnis yang dapat bertahan (survive) adalah bisnis yang masuk ke dunia digital dengan memanfaatkan layanan yang mengunakan teknologi informasi, cloud computing, dan menggunakan social media sebagai sarana komunikasi dan promosi, dan membuat model bisnis yang  menjual langsung ke pelanggan.

Dunia sudah berubah sejak pandemi corona. Kehidupan tidak lagi akan normal seperti dulu. Kita memasuki gaya kehidupan baru yang disebut new normal. Mungkin selama ini kita menjalani kehidupan yang abnormal. ?

Written by rinaldimunir

June 3rd, 2020 at 8:45 pm

Posted in Dunia oh Dunia

Lebaran Idul Fitri Saat Pandemi Corona

without comments

Hari ini 1 Syawal 1441 H atau tahun 2020 masehi. Lha, kok sempat-sempatnya saya menulis blog hari ini? Bukannya pergi mudik, bersilaturahmi, atau jalan-jalan keluar, atau sekedar cari makan di mal? Oh tidak. Lebaran (dan juga Ramadhan) tahun ini  terasa sangat berbeda dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. #LebaranDiRumahSaja. Stay at home. Lebaran yang tidak biasa.

Pandemi virus corona sudah mengubah sendi-sendi kehidupan manusia di dunia ini. Biasanya hidup berjalan normal, tetapi tahun ini kami rakyat Indonesia, dan juga warga dunia lainnya, terpaksa harus  berkurung diri di rumah, menjaga diri dan keluarga agar tidak tertular virus corona. Sudah hampir tiga bulan kami  diam di rumah saja. Saya tidak ke kampus karena kampus tutup. Anak-anak tidak sekolah. Belajar dan bekerja di rumah saja. Saya hanya keluar jika ada urusan penting-penting saja, belanja makanan atau sekedar olahraga jalan kaki pada pagi hari.

Bulan Ramadhan tahun ini pun dijalani di rumah saja. Shalat tarawih di masjid ditiadakan. Masjid-masjid di zona merah dihimbau tidak melakukan peribadatan, termasuk sholat Jumat pun sudah tiga bulan tidak pernah kami lakukan lagi. Selama bulan Ramadhan saya dan keluarga sholat tarawih di rumah saja. Alhamdulillah selama 30 malam Ramadhan saya keluarga saya selalu menegakkan shalat tarawih, saya yang menjadi imamnya.

Puncaknya adalah Hari Raya Idul Fitri pada hari ini. Tidak ada sholat Ied di masjid di RW kami. Pemerintah dan MUI memang menghimbau agar sholat Ied di rumah saja. Baru kali inilah dalam hidup saya melakukan sholat Ied di rumah, bukan di masjid atau di lapangan. Untuk pertama kali saya menjadi imam sholat Ied dengan jamaahnya adalah anak istri saya. Sesuatu yang tidak pernah terbayangkan selama ini. Corona, dampakmu memang sangat luar biasa bagi insan di dunia ini.

Lalu setelah sholat Ied mau apa lagi? Silaturahmi kepada tetangga, teman, kerabat? Salam-salaman? Baru pada lebaran kali inilah kita terpaksa menutup pintu rumah dari kehadiran tamu. Tidak menerima tamu yang datang berkunjung, dan tidak pula pergi mengunjungi rumah orang lain. Terpaksa. Sebab, itulah cara untuk memutus rantai virus corona. Kita tidak ingin menzalimi tuan rumah, siapa tahu kita adalah OTG (orang tanpa gejala), di dalam diri kita ada virus corona yang bisa menularkannya kepada orang lain.  Sebaliknya, boleh jadi orang yang kita kunjungi adalah OTG, kita pula yang tertular nanti. Maka, cara yang paling aman adalah tidak bertemu secara fisik sama sekali. Untuk sementara watu saja.

Tidak mudik, tidak salam-salaman, tidak mengunjungi tetangga, tidak bertemu secara fisik bukan berarti memutus hubungan persaudaraan dan silaturahmi. Ini zaman sudah era digital, zaman internet. Pertemuan secara fisik dapat diganti secara virtual dengan berbagai aplikasi video call, video meeting, online meeting. Tahun ini adalah lebaran dilakukan secara online, mudik pun juga online. Jauh di mata, dekat di hati, seperti video Aidil Fitri  Muslim Singapura yang cukup menyentuh di bawah  ini (klik saja).

Semoga pandemi segera berakhir, kita pun akan memasuki hidup normal baru (new normal) selepas pandemi. Amiin.

Written by rinaldimunir

May 24th, 2020 at 1:34 pm

Posted in Indonesiaku

WFH itu Tidak Selalu Nyaman

without comments

Setelah hampir dua bulan “dirumahkan” semasa pandemi virus corona, apa yang Anda rasakan?

Bagi saya, jujur saja jawabannya adalah bosan. Iya, rasanya sudah bosan rasanya berada di rumah terus. Bagi orang yang sudah biasa bekerja di luar rumah atau berhubungan dengan banyak orang seperti saya (dosen dengan para mahasiswanya), berada di rumah selama berbulan-bulan tidak menyenangkan. Kecuali bagi orang yang memang sehari-harinya bekerja dari rumah tentu tidak masalah di rumah terus.

Virus corona mengajarkan kepada kita bahwa relasi sosial itu penting artinya. Sebagai makhluk sosial, manusia tidak bisa hidup sendiri. Ia butuh berhubungan dengan orang lain. Namun pandemi virus corona yang tidak tahu pasti kapan berakhirnya membuat banyak orang harus menjauh dari orang lain. Diam di rumah saja agar terhindar dari penularan virus corona. Itu cara yang aman dan ikut membantu membatasi penularan.

Bagi kami yang bekerja dalam bidang pendidikan (guru, dosen), work from home (WFH) itu, jujur saja, tidak selalu nyaman. Seorang teman curhat begini:

Kasihan dosen2 ya… kalau harus ngajar on line terus… pakai fasilitas internet dan komputer pribadi. WFH itu bagi dosen malah jadi bekerja seperti 24 hours a day… 7 days a week… Instruksi “top down” dari atasan kapan saja, mhs minta diskusi on line kapan saja, konsultasi pembimbingan kapan saja… tidak ada “office hours”…

Melakukan perkuliahan secara daring itu cukup menyita waktu. Bekerja tidak lagi sesuai jam kerja, tetapi bisa siang dan malam. Rapat secara daring juga dilakukan pada hari libur (sabtu atau minggu), atau sore menjelang malam. Jadi tidak heran jika WFH itu tidak mengenal “office hour”.

Namun WFH bagi kami orang pendidikan ada sisi positifnya juga. Materi kuliah yang sudah ada mau tidak mau harus diperbaiki, di-update, dan diperbagus, sehingga ketika disampaikan di dalam kuliah yang menggunakan video conference (Zoom, GoogleMeetWebex, dll) mudah dimengerti oleh mahasiswa.  Menyampaikan kuliah secara langsung (offline) tentu berbeda jika disampaikan secara daring (online). Pun jika  materi kuliah tampil dalam bentuk rekaman di platform seperti YouTube misalnya, tidak malu-maluin. Selain itu ini saat yang tepat untuk mempelajari berbagai teknologi dan aplikasi pembelajaran daring.

Meski bosan, tidak nyaman dengan WFH, ya mau tidak mau harus dijalani saja dengan sabar dan tabah. Yang patut disyukuri adalah saya dan keluarga masih diberi kesehatan oleh Allah SWT.

Written by rinaldimunir

May 14th, 2020 at 3:25 pm

Posted in Pendidikan

Kreatifitas Kuliah di tengah Pandemi Corona

without comments

Wabah virus corona di Indonesia telah memaksa sekolah-sekolah dari TK hingga perguruan tinggi “diliburkan”. Sebenarnya tidak diliburkan dalam arti sebenarnya, siswa/mahasiswa tetap belajar dari rumah secara daring (online). Kuliah tatap muka diganti dengan kuliah dengan menggunakan Internet.

Di ITB kuliah tatap muka sudah berjalan selama 10 minggu. Pekan Ujian Tengah Semester (UTS) pun sudah selesai. Tersisa kuliah selama lima minggu lagi. Kampus ditutup mulai tanggal 16 Maret 2020. Aktivitas perkuliahan secara tatap muka dihentikan,  dosen dipersilakan melakukan perkuliahan (termasuk bimbingan tugas akhir) dengan menggunakan segala perangkat TIK (teknologi informasi dan komunikasi) yang ada. Silakan menggunakan email, Whatsapp, Facebook, YouTube, atau aplikasi online meeting seperti Zoom, Webex, Google Meet, dan lain-lain.

Masing-masing aplikasi memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Aplikasi Zoom misalnya, kualitasnya video conference-nya bagus, namun memakan pulsa internet yang besar. Saya merasa kasihan saja dengan kantong mahasiswa. Memakai Zoom bisa menguras pulsa internet mahasiswa yang rata-rata fakir kuota. Seorang teman melakukan survey kepada mahasiswanya setelah melakukan kuliah daring selama dua jam menggunakan Zoom. Ternyata mahasiswa membutuhkan lebih dari 300 MB untuk pertemuan kuliah daring. Kalau tersedia akses wifi yang unlimited, apalagi gratis, tentu tidak masalah habis pulsa internet seberapapun.

Dari yang saya amati, banyak dosen (dan juga guru sekolah) yang gagap menyiapkan kuliah secara daring. Wajar saja, ini kasus pertama kali terjadi. Selama ini para dosen di Indonesia sudah merasa nyaman mengajar secara tradisionil yaitu kuliah tatap muka. Ketika terjadi penyebaran wabah penyakit seperti virus corona ini sehingga kuliah tatap muka dihentikan dan diganti dengan kuliah daring, banyak dosen kita yang belum siap.

Namun, keadaan terpaksa ini justru membuat para dosen harus meluangan waktu belajar menggunakan berbagai aplikasi TIK untuk tetap memberikan layanan perkuliahan dan bimbingan tugas akhir, tesis, dan disertasi kepada mahasiswa.

Saya sendiri memutuskan tidak menggunakan aplikasi pertemuan daring seperti Zoom, Google Meet, Webex, dan sebagainya untuk melaksanakan perkuliahan daring dengan berbagai pertimbangan. Sebagai gantinya, saya membuat video-video kuliah yang saya unggah ke Youtube. Video kuliah tanpa wajah saya di sana, dibuat dengan menggunakan aplikasi Power Point. Saya sudah memiliki PPT materi kuliah, jadi dengan PowerPoint saya merekamnya menjadi video bersuara, seolah-olah saya sedang mengajar materi tersebut.

Silakan kunjungi kanal saya di YoutTube dengan meng-klik tautan ini untuk mengakses video-video kuliah yang saya buat bersama dengan teman-teman dari tim kuliah yang kami ampu:

https://www.youtube.com/channel/UCBiY3GSJuQGGjNAdV8JebSQ

Dengan menunggah video-video kuliah tersebut di YouTube, mahasiswa dapat memutarnya berkali-kali jika belum mengerti.  Saya juga meniatkan membagikannya kepada mahaiswa lain di luar ITB dan juga buat umum yang ingin belajar materi kuliah kami. Semoga bermanfaat buat pendidikan bangsa ini.

Written by rinaldimunir

April 9th, 2020 at 8:51 pm

Hadis Nabi tentang Isolasi Wilayah

without comments

Beberapa negara telah menerapkan lockdown di wilayahnya untuk membatasi penularan virus corona. China (khususnya di propinsi Hubei), Italia, Malaysia, India, Spanyol, dan beberapa negara lain melakukan lockdown.

Lockdown adalah istilah lain untuk isolasi wilayah. Sebuah wilayah di-lockdown artinya wilayah tersebut ditutup atau diisolasi dari akses keluar masuk orang ke atau dari wilayah tersebut.  Tidak hanya sekdar ditutup, warga di dalam wilayah lockdown tidak boleh keluar rumah, mereka harus tetap berada di dalam rumah di rumah, kecuali keluar rumah untuk urusan yang penting seperti membeli makanan dan obat-obatan.

Indonesia memang tidak menerapkan lockdown dengan berbagai pertimbangan. Pertimbangan utama adalah ekonomi, Intinya Pemerintah tidak siap bila melakukan lockdown, dengan kata lain tidak punya dana yang cukup, sebab pemberlakuan lockdown konsekuensinya Pemerintah harus menyediakan makanan untuk rakyanya yang harus tinggal di rumah. Menyediakan makanan untuk 270 juta rakyat Indonesia untuk jangka waktu yang tidak pasti darimana uangnya?

Selain itu, untuk menerapkan lockdown, perlu pengerahan pasukan keamanan untuk menjaga warga agar mematuhi aturan tidak berkeliaran di luar rumah. Jumlah polisi dan tentara di negara kita tidka sebanding dengan jumlah penduduk.

Hingga saat ini wabah virus corona di China sudah hampir berakhir, sebaliknya gelombang kedua virus ini berkembang dengan pesat di luar China, terutama di wilayah Eropa dan Amerika Serikat. Benua Eropa dan Amerika menjadi pusat (episentrum) pandemi baru virus corona. Jumlah kasus positif corona (COVID-19) di Amerika saja sudah di atas 200 ribu, di Italia dan Spanyol sudah 119 ribu, jauh melebihi kasus posittif corona di negeri asalnya (China). Jumlah kematian pasien corona di negara-negara itu juga jauh melebihi jumlah kematian di China.

corona-4-April-2020

Jumlah kasus positif COVID-19 di sejumlah negara (data tanggal 4 April 2020). Sumber: https://www.worldometers.info/coronavirus/

Beberapa negara berhasil melakukan lockdown, misalnya China.Beberapa lagi tidak terlalu berhasil seperti Italia. Penyebabnya adalah faktor kedisiplinan. Rakyat China cukup disiplin, mereka mematuhi aturan Pemerintahnya yang menerapkan lockdown. Sebaliknya di Italia, warganya menganggap enteng virus corona, mereka tetap berkeliaran di luar rumah, tidak memakai masker. Beberapa jam sebelum penerapan lockdown di Italia bagian utara (Lombardy dan sekitarnya), ribuan warganya keluar wilayah Italia utara, pergi ke selatan ke kampung halamannya atau ke tempat saudaranya. Akibatnya fatal, mereka bagaikan anak panah yang melesat membawa virus corona ke wilayah lainnya di Italia. Jadilah negara Italia sangat parah saat ini dilanda wabah virus.

Hal yang hampir mirip terjadi di negara kita. Himbauan untuk tetap tinggal di rumah (work from home), sekolah-sekolah diliburkan, pembatasan jarak (social distancing), matinya perekonomian, kehilangan mata pencaharian, dan menyebarnya isu bahwa Jakarta akan dikarantina, membuat para kaum migran mudik ke kampung halamannya. Padahal Jakarta adalah pusat pandemi corona, kasus positif corona sebagian besar ada di Jakarta. Warga Jakarta yang mudik ini dikhawatirkan  bagai anak panah yang membawa virus corona ke kampung halamannya. Terbukti kasus-kasus positif corona di berbagai daerah muncul setelah kepulangan warga Jakarta ke daerah asalnya.

Seharusnya jika di sebuah wilayah sedang menyebar wabah penyakit, warga di wilayah itu dilarang keluar wilayahnya, dan warga dari luar juga dilarang masuk ke wilayah itu. Apapunlah namanya, baik isolasi, karantina, atau lockdown, wilayah tersebut harus dikunci agar wabah tidak menyebar keluar.

Saya teringat sebuah hadis Rasulullah Muhammad SAW yang sangat pas dengan kondisi pandemi corona. Saat itu di wilayah Arab sedang berkembang wabah penyakit. Rasulullah pun memerintahkan ummat untuk menghindari wilayah yang terkena wabah.

Rasulullah bersabda, “Jika kalian mendengar tentang wabah-wabah di suatu negeri, maka janganlah kalian memasukinya. Tetapi jika terjadi wabah di suatu tempat kalian berada, maka janganlah kalian meninggalkan tempat itu,” (Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sudah benar yang dilakukan oleh Pemerintah China dengan mengisolasi kota Wuhan: melarang orang-orang masuk ke kota Wuhan dan melarang penduduk Wuhan meninggalkan kota.  Ini sesuai dengan hadis di atas meski China adalah negara komunis.

Meskipun karantina, isolasi, lockdown, atau apapun namanya, belum diberlan. Meskipun di negara kita, sebaiknya kita (khususnya kaum muslimin dan muslimat) mengikuti hadis Nabi tersebut. Tidak berpergian ke mana-mana, tidak masuk ke wilayah yang terpapar corona. Demi keselematan kita bersama. Amiin, ya rabbal alami.

Written by rinaldimunir

April 4th, 2020 at 1:34 pm

Posted in Agama,Indonesiaku