if99.net

IF99 ITB

Archive for November, 2018

Catatan Perjalanan Haji 2018 (Bagian 7): Hari-hari di Kota Mekkah

without comments

Jamaah haji reguler tinggal di kota Mekkah selama satu bulan (30 hari). Kloter kami masuk pemondokan di Mekkah tanggl 28 Juli 2018, sedangkan wukuf di Arafah (puncak haji) adalah tanggal 20 Agustus (9 Zulhijjah). Jadi, waktu menunggu wukuf masih lama, masih tiga minggu lagi. Sambil menghitung hari menunggu wukuf, jamaah haji mengisi hari-harinya di pemondokan dengan beraktivitas seperti pergi ke Masjidl Haram untuk sholat atau tawaf,  pengajian, berbelanja, tur mengunjungi berbagai tempat bersejarah di Mekkah, dan lain-lain.

Inilah foto suasana pemondokan haji di kawasan Syisyah 2. Syisyah 2 jaraknya 7,5 km dari Hara, lumayan jauh ya, tapi alhamdulillah ada bus sholawat yang mengantarkan jamaah ke Haram setiap waktu. Kloter kami ditempatkan di salah satu hotel di kawasan ini. Ada puluhan hotel di Syisyah 2, yang mayoritas dihuni oleh jamaah haji Indonesia. Ada juga sih dua hotel yang ditempati oleh  jamaah haji dari Turki. Karena mayoritas dihuni oleh jamaah haji Indoensia dari ebrbagai daerah, maka pemondokan Syisyah 2 menjadi perkampungan Indonesia. Bahkan Menteri Agama Indonesia yang menjadi Amirul Hajj juga menginap di salah satu hotel di Syisyah 2.

Hotel-hotel pemondokan haji di kawasan Syisyah 2

Kesibukan pagi hari di Syisyah 2

Seperti yang sering diceritakan orang-orang yang sudah pergi naik haji, kita tidak usah khawatir soal makan di Saudi. Banyak orang Indonesia mukimin di Mekkah, umumnya para TKI, berjualan sarapan pagi di dekat pemondokan, seperti nasi kuning, nasi uduk, nasi goreng, nasi kuning, nasi lauk pauk, bakso, soto, dsb. Nasi kuning atau nasi goreng harganya 3 riyal, bakso 5 riyal, gorengan 1 riyal.

Penjual sarapan pagi di pemondokan

Aneka sarapan pagi bisa dibeli di sekitar pemondokan

Kehadiran mereka berjualan sebenarnya sangat membantu jamaah haii Indonesia, karena sarapan pagi tidak disediakan oleh Kemenag. Jamaah haji harus mencari sarapan sendiri. Tentu bosan juga kalau setiap pagi makan mie instan terus. Orang Indonesia belum merasa sarapan jika belum makan nasi. Jadi, pedagang sarapan pagi itu selalu ditunggu. Tetapi di sisi lain, berjualan di pinggir jalan sebagai pedagang kaki lima di Saudi adalah terlarang. Para wanita yang berjualan sarapan pagi tersebut dagang Indonesia  yang berjualan, mereka harus kucing-kucingan dengan Satpol PP Saudi yang berpatroli. Jika tertangkap basah, maka ibu-ibu pedagang kaki lima itu dimasukkan ke dalam penjara.  Antara rasa kasihan dan melanggar aturan Pemerintah setempat.

Di sekitar pemondokan bertebaran toko-toko yang berlabel Indonesia yang berjualan kebutuhan sehari-hari jamah haji Indonesia, seperti makanan, bumbu dapur, ikan asin,  sabun, pakaian, ember, sajadah, oleh-oleh haji, hati onta, buah hawa, kurma, dan lain-lain. Pedagangnya (atau pelayannya) kebanyakan orang Bangladesh yang dapat mengerti Bahasa Indoensia.

Toko berlabel Indonesia yang berjualan kebutuhan sehari-hari jamaah haji.

Pedagang dari Bangladesh yang berualan aneka kebutuhan jamaah di toko-toko berlabel Indonesia.

Buah hawa (kanan) untuk wanita yang susah hamil dan hati unta (kiri) untuk penderita darah tinggi, sesak napas, lemah jantung, dll. Ada saja jamaah yang membelinya untuk oleh-oleh.

Yang menarik perhatian saya adalah beberapa toko di pemondokan juga menjual barang elektronik seperti kompor listrik, pemanas air, rice cooker, magic com, dan lain-lain. Saya perhatikan banyak jamaah haji yang membeli rice cooker dan peralatan listrik lainnya untuk memasak, menyetrika pakaian, dan lain-lain. Memasak di dalam kamar hotel sebenarnya dilarang karena dapat menyebabkan bahaya kebakaran. Tetapi orang Indonesia pada dasarnya tidak taat aturan, mereka tetap saja memasak dengan peralatan listrik tersebut di dalam kamar. Magic com adalah peralatan serba guna, ia bisa digunakan untuk memasak nasi, memasak air, menumis sayuran, menggoreng ikan, dan membuat masakan apa saja. Ibu-ibu jamaah haji sangat kreatif memasak, meski Kemenag RI selalu menyediakan catering untuk makan sang dan malam.  Ibu-ibu itu patungan memasak dan membeli bahan masakan. Pagi hari mereka berbelanja, siangnya memasak. Menjelang sore terciumlah bau masakan dari kamar-kamar yang dihuni ibu-ibu yang sedang memasak.  Hmmm…wanginya sangat menggoda.

Sayur mayur dan bumbu-bumbu pun lengkap tersedia di toko-toko tersebut.

Aktivitas lain yang dilakukan di pemondokan adalah mencuci pakaian. Kebetulan hotel-hotel di pemondokan menyediakan tempat menjemur pakaian di roof top, jadi kesulitan menjemur pakaian speerti di Madinah teratasi di Mekkah. Tersedia juga mesin cuci di setiap lantai yang dapat digunakan jamaah secara bergantian. Yang perlu dibawa dari tanah air adalah hanger untuk menggantung pakaian yang dijemur, namun sebenarnya di toko-toko berlabel Indonesia itu juga menjual hanger untuk jemuran.

Mencuci dan menjemur pakaian adalah aktivitas rutin jamaah haji di pemondokan.

Selama tinggal di pemondokan tentu ada saja jamaah haji yang sakit. Tidak usah terlalu khawatir kalau sakit saat berhaji. Tim kesehatan haji Indonesia (TKHI) dari Dinas Kesehatan masing-masing kota/kabupaten selalu mendampingi. Setiap kloter didampingi oleh satu orang dokter dan dua orang perawat. Sakit pusing, demam, flu, panas, luka, dsb langsung ke dokter di maktab. Semuanya gratis.

Jamaah yang sakit sedang berobat kepada dokter di maktab.

Saat pagi hari pemondokan terlihat ramai dengan jamaah yang berbelanja atau sekadar jalan-jalan mengusir kejemuan. Siang hari setelah sholat Dhuhur suasana hotel mulai sepi, jaamah haji lebih memilih istirahat di kamar masing-masing. Sore hari setelah Ashar suasana kembali ramai dengan jamaah yang akan berangkat naik bus Shalawat ke Haram untuk sholat Maghrib dan Isya di sana.

Waktu berjalan terasa lambat di pemondokan. Puncak haji masih tiga minggu lagi. Kegiatan jamaah haji di pemondokan kalau tidak tiduran, duduk-duduk, mengaji, atau membunuh waktu dengan internetan. Ustad pembimbing mengatakan agar selalu menjaga kondisi badan karena puncak haji di Armina memerlukan fisik yang sehat dan kuat. Kegiatan sunnah ke Masjidil Haram dilakukan sesuai dengan kemampuan fisik dan tidak memaksakan diri.

Ber-internet ria melalui HP masing-masing.

Tentu sayang rasanya jika jamaah haji hanya duduk-duduk atau tiduran di pemondokan. Saatnyalah menggunakan waktu yang berharga selama di Mekkah untuk sholat di Haram atau melakukan tawaf. Pemandangan yang selalu terkenang oleh saya hingga hari ini adalah antrian jamaah haji yang menunggu bus Shalawat pada sore hari  untuk berangkat ke Haram.  Sore hari setelah Ashar cuaca mulai teduh. Inilah waktu yang banyak digunakan jamaah haji ke Haram guna menunaikan sholat Maghrib sampai Isya di Haram. Setelah Isya, jamaah haji kembali memadati terminal bus untuk pulang ke pemondokan masing-masing. Suasana seperti itu tidak akan terulang lagi dan selalu terkenang-kenang oleh saya.  Hiks…

Menunggu bus Shawalat ke Haram

Bus Shalawat dalam perjalanan ke Haram menembus terowongan-terowongan  di bukit-bukit batu. Di ujung terowongan yang terakhir sampailah kita ke kompleks Masjidil Haram dengan Menara Zamzam yang menyambut kedatangan kita. Memang, di kota Mekah bukit-bukit batu bertebaran di mana-mana. Bukit-bukit ini menghambat akses jalan dan memperjauh jarak tempuh. Pemerintah Saudi menggali terowonganterowongan menembus bukit-bukit batu itu. Terowongan ada di mana-mana. Satu terowongan panjangnya ada yang mencapai 500 m.

Terowongan yang menembus bukit batu

Di dalam terowongan

Jika kita datang pas-pasan menjelang waktu sholat Maghrib, maka cukup merasa puas saja jika hanya bisa sholat di pelataran luar masjid Haram saja. Di Haram kita bertemu jamaah haji dari berbagai bangsa dan negara. Rasa persatuan karena seaqidah membuat kita merasa nyaman bersama mereka meskipun tidak saling mengenal. Saling bertanya asal negara, mengucap salam, atau berbagi sedikit makanan adalah hal yang umum kita lihat di Haram.

Sholat di pelataran luar Masjidil Haram

Di daerah Syisyah 2 ini tidak terdapat masjid. Jadi, kalau mau sholat berjamaah di hotel, maka pihak hotel disediakan mushola di lantai basement hotel. Kebetulan di dalam kloter 7 ikut ustad Saiful Islam Mubarak, salah seorang ustad kondang di Bandung, pembimbing KBIH Maqdis.  Alhasil, setiap usai sholat Dhuhur selalu ada tausiyah selama setengah jam dari pak ustad.

Pengajian dari ustad pembimbing haji setiap selesai sholat fardhu.

Hari-hari di Mekkah meski lama namun terasa begitu singkat. Perlahan-lahan hari berganti demi hari mendekati waktu wukuf. Berhaji dengan program haji reguler, meskipun waktunya lebih lama, namun sangat nikmat sekali. Banyak pengalaman selama tinggal di Mekkah yang akan selalu terkenang-kenang sepanjang masa. Kota Mekkah selalu membawa rasa rindu. (BERSAMBUNG)

Written by rinaldimunir

November 16th, 2018 at 4:31 pm

Catatan Perjalanan Haji 2018 (Bagian 6): Di Masjidil Haram, Mekkah

without comments

Masjidil Haram, atau sering disingkat Haram (atau Harom) ssaja, tidak pernah sepi, baik pada musim haji maupun diluar musim haji. Di dalamnya ada “magnet” yang membuat Islam di seluruh duni selalu ingin mengunjunginya, yaitu Ka’bah, Baitullah, yang menjadi kiblat ummat Islam dalam menunaikan sholat.

Selama musim haji ini, semakin hari Haram semakin padat dengan calon jamaah haji. Jangan datang ke Haram mendekati waktu sholat, pasti tidak akan mendapat tempat di dalam, paling-paling mendapat tempat di pelataran masjid. Ya, Haram sudah penuh setengah jam sebelum waktu sholat. Jadi, kalau mau ke Haram sebaiknya satu jam sebelum waktu sholat tiba. Rata-rata jamaah ingin sholat di plaza (pelataran Ka’bah), tetapi pelataran ini sudah penuh sesak satu jam sebelum sholat. Para askar pun sudah menutup akses ke plaza satu jam sebelum waktu sholat karena sudah penuh dengan jamaah yang tawaf maupun yang menunggu sholat. Jadi, kalau anda ingin sholat di dalam Haram, maka sebaiknya datanglah minimal satu jam sebelum waktu sholat. Dari pemondokan naik bus Shalawat satu jam sebelumnya, karena satu jam sebelum waktu sholat bus Shalawat penuh dengan jamaah yang akan ke Haram.

Masjidil haram tampak dari menara zamzam. Saat waktu sholat Maghrib dan Isya, pelataran di depan menara ini penuh sesak dengan jamaah yang sholat.

Meskipun waktu sholat masih lama, biasanya jamaah haji mengisi waktu dengan tadarus (membaca Al-Quran). Dari tanah air saya sudah memasang niat akan mengkhatamkan Al-Quran selama di Tanah Suci (Madinah dan Mekkah). Sejak di Madinah saya sudah memulai membaca Quran, dari awal lagi, dan  di Mekkah saya melanjutkan hingga alhamdulillah  tamat dua hari sebelum kepulangan ke tanah air. Membaca Quran di Haram terasa lebih berkesan, karena saya membaca Quran sambil menghadap ke Ka’bah. Di depan saya Ka’bah, meskipun tidak persis di depannya, sekali-sekali ketika jeda membaca Quran mata saya menatap ke Ka’bah. Oh Ka’bah yang selalu saya rindukan, dan juga dirindukan oleh jutaan ummat Islam di seluruh dunia, sekarang ada di depan mata saya.

Jika saya tidak mendapat tempat di mataf, maka biasanya saya mengambil tempat di lantai dua yang pemandangan menghadap ke ka’bah. Pemandangan dari lantai dua justru sangat menggetarkan hati. Di bawah sana terlihat lautan manusia berputar bersama-sama mengelingi Ka’bah, melaksanakan tawaf secara berlawanan arah jarum jam sebanyak 7 putaran. Saya merekam momen yang menggetarkan hati tersebut dengan kamera ini seperti pada foto di bawah ini.

Plaza tempat Ka’bah berada dipenuhi oleh lautan jamaah haji yang sedang tawaf maupun sholat

Di lantai dua ini (dan juga di lantai tiga) juga terdapat area mataf (area untuk tawaf). Tawaf di lantai dua ini radius lingkarannya lebih panjang daripada di plaza sehingga tawaf membutuhkan waktu satu jam untuk menyelesaikannya, dan bisa lebih lama lagi jika jamaah sangat padat. Tawaf di lantai dua cocok bagi jamaah yang menggunakan kursi roda karena tidak berdesak-desakan seperti di plaza. Kursi roda tersedia secara terbatas dan gratis. Jika keluarga atau kerabat jamaah tidak sanggup mendorongnya, maka banyak tenaga kerja lokal yang bersedia membantu mendorong kursi roda menyelesaikan tawaf tujuh putaran asal bayarannya cocok.

Jamaah yang menggunakan kursi roda tawaf di lantai dua mataf

Selain untuk melaksanakan sholat fardhu, jamaah haji datang ke Haram untuk melaksanakan tawaf. Tawaf dapat dilakukan kapan saja, siang atau malam. Selagi masih punya tenaga, maka kenapa tidak memanfaatkan waktu untuk melaksanakan tawaf. Namun, semakin hari jamaah haji semakin hari semakin banyak berdatangan ke kota Mekkah dari seluruh penjuru dunia. Masjidil Haram semakin bertambah padat. Untuk tawaf di mataf (lantai di depan Ka’bah ) semakin sulit, sangat padat dan berdesak-desakan.

Baik di lantai atas  maupun di lantai bawah, jamaah yang melakukan tawaf mengalir tanpa henti. Merinding melihatnya. Mereka datang dari berbagai penjuru dunia. Semuanya bertasbih memuji-Nya, merendahkan diri di hadapan-Nya, berdoa meminta ampunan dan keselamatan di dunia dan akhirat.

Tawaf bukanlah sekedar mengelilingi kiblat ummat Islam itu. Tetapi, tawaf hakekatnya adalah mengelilingi Sang Empunya Ka’bah, yaitu Allah SWT. Selain itu, tawaf juga menghormati orang yang pertama kali membangun Ka’bah, yaitu Nabi Ibrahim dan putranya Ismail. Di depan Ka’bah terdapat maqam Ibrahim, yaitu tempat berdiri Nabi Ibrahim. Saya belum berhasil sholat perrsis di belaksng maqam itu karena sungguh padatnya manusia.

Tawaf juga merefleksikan pergerakan alam semesta. Planet-planet berputar mengelilingi matahari, elektron-elektron di dalam atom berputar mengelilingi inti atom. Sungguh semua itu terdapat pelajaran dan hikmah bagi manusia.

Waktu favorit untuk melaksanakan tawaf adalah malam hari setelah sholat Isya, dinihari sebelum subuh, dan pagi hari setelah matahari terbit. Saat itu suhu udara sejuk, tidak panas seperti siang hari. Selain itu, setelah sholat Isyadan seetlah sholat Subuh biasanya jamaah pulang ke hotel masing-masing untuk beristirahat sehingga Haram tidak terlalu padat sehingga kita bisa tawaf di plaza. Jamaah yang  hoteknya jauh dari Haram sudah siap-siap berangkat ke Haram pukul dua atau pukul tiga dinihari dengan niat untuk tawaf sembari menunggu waktu sholat Subuh di Haram. Bus Shalawat yang mengangkut jamaah selalu tersedia jam berapa saja, jadi mau ke Haram bisa kapan saja.

Namun, tawaf pada siang hari bolong yang sangat terik tetap saja banyak jamaah yang melakukannya meskipun sangat beresiko terkena stroke panas (heat stroke). Jamaah haji Indonesia sudah diingatkan agar tidak mengambil resiko berada di luar ruangan tanpa pelindung kepala. Suhu di Mekkah saat musim haji tahun 2018 adalah 44 – 50 derajat Celcius. Teman saya bercerita, dia melihat dari lantai dua  ada beberapa orang yang digotong dari lautan manusia yang tawaf, mungkin pingsan atau wafat terkena serangan heat stroke.

Banyak jamaah haji yang wafat di Mekkah. Seperti halnya di Masjid Nabawi, setiap usai sholat lima waktu selalu ada sholat jenazah. Begitu juga di Masjidil Haram di Mekah. Jenazah-jenazah ditaruh di sisi lantai mataf, selanjutnya dibawa ke sisi Ka’bah untuk disholatkan, disholatkan oleh ratusan ribu jamaah haji. Jamaah haji yang wafat dimakamkan di pemakaman Ma’la (jika di Madinah di pemakaman Baqi). Di Ma’la juga terbaring jasad Siti Khodijah, istri Rasulullah.

Semua jamaah haji yang wafat di tanah suci biasanya dibawa ke rumah sakit untuk diotopsi untuk diketahui penyebab wafatnya. Selanjutnya jenazah dimandikan, dikafani, dan dibawa ke Masjidil Haram. Sebagian jamah haji mungkin ada menginginkan wafat di Tanah Suci. Walahu alam. Kita memang tidak pernah tahu di bumi mana kita dilahirkan dan di bumi mana kita diwafatkan.

Jenazah siap umtuk disholatkan di depan Ka’bah

Saat kami di Mekkah, kloter kami JKS 07 berduka. Salah seorang jamaah dari KBIH Ar-Rahmah, seorang ibu, wafat di hotel 215 di pemondokan Syisyah 2. Tinggallah suaminya sendiri duduk menatap jenazah almarhumah istri tercintanya. Dari 402 jamaah haji kloter JKS 7 sekarang berkurang menjadi 401 orang. Umur dan ajal memang di Tangan Allah SWT. Inna lillaahi wa Inna ilaihi raajiun.

Selesai tawaf di Ka’bah, sambil menunggu waktu sholat dhuhur tiba, banyak juga jamaah  “tawaf” di Zamzam Tower. Menara zamzam sudah menjadi landmark kota Mekah. Di menara ini terdapat puluhan hotel berbintang dan mal/pusat perbelanjaan. Jamaah haji khusus (plus) biasanya menginap di hotel-hotel di menara ini.

Bubaran sholat jalan-jalan ke Zamzam Tower

Mal di Menara Zamzam diisi oleh toko-toko dan supermarket (Bin Dawood) yang berjualan barang bermerek. Mal kelas elitlah. Berbagai jamaah haji dari berbagai penjuru dunia ramai mendatangi mal ini sekedar cuci mata atau memang untuk berbelanja. Puluhan  restoran baik restoran waralaba barat maupun restoran dengan menu lokal berjejer di setiap lantai. Menariknya, setiap waktu sholat tiba, seluruh toko di mal ini tutup. Para pegawai toko dan pengunjung yang terjebak  di dalam mal (tidak bisa keluar mal karena pelataran di depan Menara Zamzam sudah penuh dengan jamaah yang akan sholat) menjadikan lantai mal menjadi shaf-shaf untuk sholat. Mal pun berubah menjadi mushola besar saat waktu sholat tiba. Sungguh pemandangan yang mengharukan, hanya bisa kita temukan di sini saja.

Mal di Menara zamzam

Bin Dawood mungkin merupakan jaringan supermarket terkenal dan terbesar di Saudi. Sejak di Madinah dan di Mekah hanya menemukan supermarket ini saja.

Untuk mencari makanan di sekitar Masjidil Haram tidaklah sulit. Selain di Menara Zamzam, puluhan restoran di sekitar Haram berebaran menawarkan menu nasi kebuli, nasi mandhi, kebab, shawarma, martabak, ayam bakar (broast chicken), dan lain-lain. Saya sempat membeli nasi kebuli Arab, yang kemudian saya ketahui bernama nasi bukhori,  di luar Haram. Ini pertama kali saya makan nasi kebuli. Ya ampun, dikasih nasi porsinya segede gaban, ayamnya juga besar. Bagaimana menghabiskannya ya? Biasanya saya makan separo dan sisanya buat sarapan pagi besok. Nasinya enak, banyak mengandung rempah. Ada cengkeh, pala, jinten, dll di dalam nasi. Nasi bukhori dengan ayam panggang harganya 20 riyal. Kalau nasinya saja harganya 5 riyal. Martabak dan shawarma juga 5 riyal.

Restoran di luar Haram

Ayam panggang yang menggoda.

Nasi bukhori. Lalapannya adalah cabe hijau besar.

Tidak jauh dari Haram, yaitu di dekat bukit batu, tidak jauh dari terminal Syib Amir, ada sebuah perpustakaan yang dulunya tempat ini adalah tempat bersejarah. Ya, di lokasi tempat perpustakaan inilah dulunya terdapat rumah tempat kelahiran Nabi Muhammad. Banyak jamaah haji yang mengunjungi tempat ini, sebagian jamaah saya lihat sholat di sini meskipun sudah ada larangan untuk tidak sholat di sana. Pemerimtah Saudi memang banyak menghancurkan  situs-situs bersejarah, misalnya rumah Siti Khadijah menjadi lokasi toilet, rumah kelahiran Nabi menjadi gedung perpustakaan. Mungkin maksudnya supaya jamaah tidak melakukan bid’ah, yaitu melakukan perbuatan yang mengarah syirik dengan melakukan ritual-ritual yang tidak diajarkan oleh agama. Hal ini mungkin debatable.

Perpustakaan Mekkah Al-Mukaramah. Di lokasi inilah dulu terdapat rumah tempat kelahiran Nabi Muhammad.

Seperti halnya di Masjid Nabawi, di setiap sudut Masjidil Haram terdapat banyak gentong yang berisi air zam-zam. Jamaah haji dapat minum air zamzam sepuasnya atau membawanya pulang. Biasanya jamaah haji sudah membawa botol-botol air mineral  dari pemondokan. Ketika pulang dari Haram, mereka mengisi botol-botol itu dengan air zamzam untuk diminum di hotel. Di luar Masjidil Haram juga terdapat keran-keran air zamzam. Jamaah dari India, Afghanistan, Mesir, dan lain-lain biasanya mengisi air zamzam ke dalam jerigen-jerigen.

Depot air zamzam di luar Haram.

Masjidil Haram di Mekkah memang selalu dirindukan. (BERSAMBUNG)

Written by rinaldimunir

November 4th, 2018 at 2:01 pm